Langsung ke konten utama

Memaafkan di Awal

If everyone is happy with you, surely you have made many compromises in your life. If you are happy with everyone, surely you have ignored many faults of others. 

Seorang sahabat tiba-tiba chat saya pagi ini dan bertanya, ‘Kenapa lo bisa punya stok maaf sampe 5 tahun ke depan, Nis?’ Rupanya dia masih kesal dengan seseorang yang juga pernah membuat saya kesal bukan kepalang. Beberapa hari lalu dia bercerita tentang konfliknya. Saya kira dia hanya sedang emosi saat itu. Namun, ternyata dia sakit hati sampai-sampai sahabat saya ini tidak ingin lagi bertemu dengan orang itu. Sedangkan, saya sudah memaafkan orang itu. Saya pernah bercanda dengan orang itu dan berkata, ‘Iya gak apa-apa say, gw udah maafin lo buat 5 tahun ke depan. Tenang aja.’ Itu janji saya.

Saya dapat inspirasi pemaafan di awal dari sebuah workshop yang saya datangi. Seorang murid sering sekali membuat kesalahan. Setiap kali ia melakukan kesalahan, ia meminta maaf kepada gurunya. Gurunya berkata, ‘Saya sudah memaafkan kamu untuk 5 tahun ke depan.’ Murid itu masih saja membuat kesalahan. Namun, pemaafan gurunya menyadarkan ia untuk belajar dari kesalahan-kesalahannya bahkan dari kesalahannya yang terbesar. Ia tidak lagi mengulangi kesalahan yang sama. Murid itu bertumbuh menjadi pribadi yang bijak. 

Memaafkan bukanlah untuk kebahagiaan orang lain. Memaafkan adalah untuk kebahagiaan kita sendiri. Setiap orang pasti pernah melakukan kesalahan. Manusia bukan malaikat. Tidak ada orang yang bermaksud dengan sengaja menyakiti kita. Jikapun menurut kita ada, sebenarnya mereka hanya menyakiti diri mereka sendiri karena mereka tidak bahagia. Memaafkan berarti tidak membiarkan orang lain menentukan kebahagiaan kita. Kita yang memilih untuk merasa tersakiti atau merasa tidak terpengaruh dengan sikap mereka. Mungkin kebanyakan orang akan menganggap kita pura-pura bahagia. Biarkan saja. Kita berhak mendapatkan kebahagiaan kita sendiri. Kita yang merasakannya. Kita tidak mengizinkan diri tersakiti dengan mudah. Bukankah jika tidak tersakiti dengan mudah artinya lebih damai? Mana yang lebih penting, memaafkan dan mengizinkan diri kita bahagia atau menyimpan luka?

Saya tidak menjawab sepanjang itu ke sahabat saya. Saya hanya menjawab, ‘Karena gw inget selama lebih dari 10 tahun kita baik-baik aja. Kalau sekarang ada masalah dan gw fokus sama kesalahannya, itu gak ngapus kebaikannya yang jauh lebih banyak selama tahun-tahun kita baik-baik aja.’ Jawaban saya tidak serta merta diterima sahabat saya. Saya tidak bisa memaksakan sahabat saya untuk bersikap sama. Ia sendiri yang memutuskan sikap apa yang ia pilih untuk menyelesaikan masalahnya. Namun, apapun sikap yang kita pilih sudah sepatutnya membuat kita merasa damai, tentram, dan bahagia, bukan sebaliknya.

Komentar

  1. setuju banget memaafkan adalah untuk kebahagiaan diri sendiri ��

    BalasHapus
  2. Kalau gue si, prinsipnya Tuhan aja maha pemaaf masa kita hambanya tidak? Dan memaafkan seakan akan seperti harga mati, selagi orang tersebut bersungguh sungguh minta maaf dan menyesali perbuatanya.

    BalasHapus
  3. Indahnya memaafkan...
    Tks kaknis.. Inspiring

    BalasHapus
  4. Indahnya memaafkan...
    Tks kaknis.. Inspiring

    BalasHapus
  5. Indahnya memaafkan...
    Tks kaknis.. Inspiring

    BalasHapus
  6. Indahnya memaafkan...
    Tks kaknis.. Inspiring

    BalasHapus
  7. Memaafkan, maafin aku nis hahaha

    BalasHapus
  8. Memaafkan berarti tidak membiarkan orang lain menentukan kebahagiaan kita. Kita yang memilih untuk merasa tersakiti atau merasa tidak terpengaruh dengan sikap mereka


    Love statment di atas, krena maemaafkan dulu, ikhlas kemudian, kalau brusaha keras utk mengikhlaskan tapi belum memaafkan, suliiiit sekali...

    BalasHapus
  9. "Memaafkan adalah untuk kebahagiaan kita sendiri" setuju dengan kutipan ini,mau bahagia atau tersakiti remote kontrolnya ada dihati kita

    BalasHapus
  10. jangan sampe kaya lagu element maaf dari surga... maafkan seblum memaafkan.. inspiring kaaaks

    BalasHapus
  11. Setuju kak.. Memaafkan supaya hati kita lebih tenteram :)

    BalasHapus
  12. Memaafkan adalah kunci untuk berdamai, terutama dgn diri sendiri ☺

    BalasHapus
  13. yuk kita saling memaafkan...

    walau sebagian orang terkadang gengsi minta maaf terlebih dahulu...

    BalasHapus
  14. Setuju ka nis, sahabat yang baik tak akan memaksakan sahabatnya menjadi seperti dirinya. Tapi percayalah, dia akan sampai di titik itu jika hal itu yang terbaik.

    BalasHapus
  15. Memaafkan itu sangat indah yaa... mungkin memang tidak dapat mengubah apa yang telah terjadi, tapi pasti bisa memperindah masa depan.

    BalasHapus
  16. Setiap orang berhak bahagia. Dengan dia menyimpan rasa dendam dan amarah,sama aja dia menyakiti diri sendiri. Ingin bisa lebih bahagia itu sederhana. Maafkan dan ikhlaskan serta berbuat baiklah dan tolong-menolong kepada seluruh mahluk hidup. Nice share

    BalasHapus
  17. inspiring banget, kak nis..
    terima kasih sharingnya :)

    BalasHapus
  18. karena memaafkan adalah hal yang mulia

    BalasHapus
  19. belajar untuk memaafkan. walau.susah..

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

53. Jalani Saja Takdirmu

Seorang awam bertanya kepada seorang sufi, “Apa itu nasib?” Ia menjawab, “Asumsi-asumsi”. Seorang awam minta diramal oleh seorang bikhsu besar akan seperti apa hidupnya, sang bikshu menjawab, “Masa depanmu sungguh.. tidak pasti!” Saya percaya pada rukun iman yang ke-enam, takdir. Namun, siapa sih yang benar-benar bisa mengetahui masa depannya sendiri? Melakukan yang terbaik setiap saat dan menikmati prosesnya adalah apa yang sepatutnya dilakukan, bukan mereka-reka masa depan dan terbuai dengannya. 
Saya pernah bertemu langsung dengan orang-orang yang bisa menerawang. Mereka pun tidak bisa mendahului takdir seseorang. Apapun yang mereka ketahui mengenai orang lain tidaklah untuk diceritakan ke orang tersebut sehingga bisa mempercepat atau menghindari takdirnya. Jadi, jangan mudah percaya dengan ramalan-ramalan yang mengatakan ini itu tentang masa depanmu. Jalani saja takdirmu. Hal terpenting untuk diingat adalah apapun yang terjadi saat ini pasti yang terbaik menurutNya. Kalau bukan, …

TRIZ

Saya percaya setiap sesuatu mempunyai pola. Dalam hal penyelesaian masalah, seorang pria Rusia bernama G.S. Altshuller mempelajari berbagai paten dari seluruh dunia untuk menemukan pola penemuan baru. Ia berpikir bahwa jika kita memahami pola penemuan dari berbagai paten yang hebat dan mempelajarinya, maka semua orang bisa menjadi inventor/penemu. Dari hasil studinya, ia memperkenalkan theory of inventing problem solving yang dinamakan TRIZ (Teorija Resenija Isobretatelskih Zadac). Saya mendengar teori ini dari seorang Coach yang menjadi rekanan perusahaan dimana saya bekerja.
Langkah-langkah penyelesaian masalah dalam TRIZ adalah sebagai berikut: Mendefinisikan masalah yang kita hadapi secara spesifikMenemukan masalah umum dalam TRIZ yang sesuaiMenemukan solusi umum untuk pemecahan masalah yang sesuai tersebutMenggunakan solusi umum tersebut untuk menyelesaikan masalah spesifik yang kita hadapi Kebanyakan masalah timbul karena adanya kontradiksi. Dengan menggunakan prinsip dalam TRIZ…

18. Orang Sulit

Pernah mengeluhkan orang lain? Sampai berkali-kali atau malah sampai benci? Mungkin mereka orang yang sulit. Atau malah kita sendiri orang yang sulit menurut orang lain? Apa sih yang dimaksud orang yang sulit? 

Membayangkan orang yang sulit rasanya melelahkan berurusan dengan orang seperti ini. Males deh kalau sama dia. Begitu kira-kira ungkapan kita ketika mengingat orang yang sulit. Definisi orang yang sulit bagi masing-masing orang bisa berbeda-beda. Orang yang simpel bisa menjadi orang yang sulit bagi orang yang perfeksionis dan sebaliknya. Orang yang saklek bisa menjadi orang yang sulit bagi orang yang fleksibel dan sebaliknya. Ketika perbedaan ini selalu dijadikan alasan untuk berkonflik, itulah saat seseorang menjadi orang yang sulit. Ia selalu berkonflik dengan orang lain, buat ribet atau cari ribut. Kebalikan orang sulit adalah orang yang cair, mudah sekali berharmoni dengan orang lain.
Tidak jarang saya mendengar keluhan teman-teman saya tentang kekasih mereka. 
“Cowok gw p…